Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Soal Gugatan Lahan di Prabumulih, FKMTI: Diduga Ada Permainan Mafia Tanah di Pengadilan.

Selasa, 19 April 2022 | 20:35 WIB Last Updated 2022-04-19T13:38:03Z




Pelitakota.com| Prabumulih - Majelis hakim Pengadilan Negeri Prabumulih, Sumatera Selatan menunda sidang putusan terkait gugatan lahan tol Desa Jungai, Kecamatan Rambang Kapak Tengah (RKT), Kota Prabumulih. Adapun korbannya mencapai 16 (enam belas) orang, luas lahan diperkiraan kurang lebih 140.000 m2. 


Dalam sidang putusan yang dijadwalkan pada Kamis, 14 April 2022 lalu, rencananya akan digelar kembali pada 21 April 2022 mendatang.

Masyarakat yang merasa korban mafia tanah, dalam hal ini tergugat, menyampaikan sangat menantikan keputusan, Sebab para tergugat telah lama mengawal dan menunggu agar hakim menjatuhkan putusan terkait sidang gugatan tersebut.


Sebelumnya, tergugat inisial S mengatakan, pihak penggugat diduga mempunyai jaringan di pengadilan  hingga menurutnya masyarakat  bisa permainkan. 


"Otomatis mereka (penggugat) sudah kuat jaringan di sana, Apalagi salah satu oknum di Pengadilan punya hubungan keluarga dengan penggugat, sudah kalah di sidang pertama, dan menggugat kembali dengan objek yang sama," kata dia.


Dalam hal ini masyarakat yang tergugat adalah anggota FKMTI (Forum Korban Mafia Tanah Indonesia), yang menyatakan alas hak kepemilikan yang sah adalah masyarakat yang tergugat.


Menanggapi hal itu, Ketua Umum (Ketum) Forum Korban Mafia Tanah Indonesia (FKMTI) SK Budiarjo mengatakan, terkait dengan tertundanya pembacaan keputusan membuat rakyat korban perampasan tanah sangat menderita.


"FKMTI menduga ada permainan mafia tanah dengan menggunakan institusi pengadilan untuk barmain mendapatkan keuntungan dari korban pemilik tanah," jelasnya.


FKMTI berharap aparat penegak hukum harus melaksanakan perintah Presiden untuk  memberantas mafia tanah berserta bekingnya.


"Dalam kasus Prabumulih diduga ada oknum pengadilan yang bermain-main terhadap lambannya pembacaan keputusan," ungkap Ketum FKMTI.


Terkait kasus ini FKMTI siap menantang adu data secara terbuka live di TV nasional. "Ini akan dilakukan jika putusan nantinya tidak sesuai dengan fakta hukum data alas hak dasar kepemilikan tanah yang diatur dalam UUPA No.5 tahun 1960," ucap Budiarjo.


Budiarjo menuturkan, peristiwa semacam ini sudah menjadi rahasia umum, ini jamak terjadi di semua proyek strategi nasional, terutama di dalam pembebasan lahan.Dan hampir sepanjang proyek strategis jalan tol daerah Sumatera Selatan menjadi bermasalah dan menjadi korban.


FKMTI berharap kasus Prabumulih ini menjadi pengungkapan peran oknum mafia tanah mengunakan institusi pengadilan.


"Ini sangat menganggu percepatan proyek strategi nasional. Dan oknum-oknum yang terlibat dihukum seberat-beratnya," pinta Ketum FKMTI.


Hingga berita ini dipublikasikan, tim 

media ini belum berhasil mendapatkan penjelasan dari Panitera Pengadilan Negeri Prabumulih. (***) 

×
Berita Terbaru Update