Notification

×

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Ketua DPD AKRINDO Kepri Meminta Kejaksaan Tinggi Kepri Memeriksa Anggaran Beban Sosialisasi di Diskominfo Provinsi

Rabu, 06 April 2022 | 23:32 WIB Last Updated 2022-04-07T04:21:50Z


Kantor Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau/Foto Ist. 


Pelitakota.com| Batam, Dinilai adanya kejanggalan penggunaan anggaran di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau tahun anggaran 2022, sejumlah pemilik media online di Kepri, meminta Kejaksaan Tinggi Provinsi Kepulauan Riau, untuk memeriksa penggunaan anggaran yang ada di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau.


Melalui surat yang dilayangkan oleh sejumlah pemilik media tersebut,  pada hari Rabu (06/04/2022),  meminta Kejaksaan Tinggi Provinsi Kepulauan Riau ( Kejati Kepri) untuk memeriksa penggunaan anggaran beban sosialisasi sekitar Rp12 miliar di dinas tersebut.


Selain kejanggalan penggunaan anggaran beban sosialisasi yang ada di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau, dan diketahui masih ada 3 hal lainnya yang juga turut disertakan dalam surat yang dilayangkan tersebut.


"Ada 4 hal yang kami nilai penting yang menjadi isi surat, yang mana hari ini sudah kami layangkan ke Kejaksaan Tinggi Provinsi Kepulauan Riau. 


Diantaranya ialah adanya penggunaan anggaran beban sosialisasi yang jumlahnya mencapai sekitar Rp 12 miliar, untuk tahun anggaran 2022 di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau. 


Kami melihat penggunaan anggaran beban sosialisasi tersebut sangat janggal. Dimana anggaran beban sosialisasi yang pengadaannya pada bulan yang sama yakni pada bulan Januari tahun 2022, terlihat di pecah-pecah hingga menjadi 47 item dengan kode RUP yang berbeda," ucap Sahat Marulitua Sibagariang.


Lanjutnya, "Kalau memang itu untuk anggaran yang sama, kenapa harus dipecah-pecah hingga 47 item? Selain itu, meskipun anggaran beban sosialisasi tersebut sudah dipecah menjadi 47 item (pagu), namun masih terdapat banyak pagu bernilai di atas Rp200 juta hingga miliaran rupiah yang mana sistem pengadaannya dengan metode Pengadaan Langsung (PL)," ucapnya.


Tambahnya lagi, "Padahal  Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2021 tentang perubahan atas Peraturan Presiden Nomor 16 Tahun 2018 tentang pengadaan barang/jasa Pemerintah pasal 1 Nomor 40 sangat jelas mengatakan, bahwa metode penyedia pagu Pengadaan Langsung, paling besar bernilai Rp200 juta," ucapnya.


Hal ini juga mendapat tanggapan dari Pardamean Simbolon, pemilik media online Dinamikakeprinews.co


Ia mengatakan, selain dari temuan kejanggalan penggunaan anggaran beban sosialisasi di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau, dirinya juga menilai adanya dugaan tindakan diskriminasi terhadap penerima anggaran dana kerjasama publikasi media di Diskominfo Provinsi Kepulauan Riau.


"Selain kejanggalan penggunaan anggaran beban sosialisasi di Diskominfo Provinsi Kepri, saya juga menilai ada tindakan diskriminasi yang dilakukan oleh pihak-pihak terkait, di Diskominfo Provinsi Kepri terhadap sejumlah perusahaan media penerima dana kerjasama publikasi media di sana.


"Kita tidak tahu bagaimana cara mereka dalam menentukan perusahaan media yang menjadi mitra kerja mereka dalam hal publikasi. Apakah berdasarkan kedekatan, atau hal lainnya, kita tidak paham," ucap Pardamean Simbolon.


Tidak hanya itu, Pardamean Simbolon yang juga ketua Dewan Pimpinan Daerah Assosiasi Kabar Online Kepri (DPD AKRINDO Kepri) menyinggung pernyataan Kadis Kominfo Provinsi Kepri, Hasan, S.sos, yang mengatakan, adanya 227 media yang berdomisili di Provinsi Kepri dan sudah terverifikasi Dewan Pers yang menjadi media mitra, dan penerima dana anggaran kerjasama publikasi di Diskominfo Provinsi Kepri.


"Kami juga mempertanyakan 227 media yang menjadi mitra kerja Diskominfo Provinsi Kepri dan penerima anggaran dana kerjasama publikasi media tahun 2022, yang kata Kadis Kominfo semuanya sudah terverifikasi Dewan Pers. 


Sementara yang kita ketahui hingga saat ini media yang berdomisili di Kepri dan sudah terverifikasi Dewan Pers hanya sekitar 200 media. Itupun kalau semuanya menjadi media mitra di Diskominfo Provinsi Kepri. Sedangkan yang kita tahu masih ada banyak media di Kepri yang tidak menjadi media mitra di Diskominfo Provinsi Kepri. 


Seterusnya, 227 media yang menjadi media mitra kerja dan semuanya sudah terverifikasi Dewan Pers yang disebutkan oleh Pak Kadis Kominfo itu media dari mana? Apa jangan-jangan ada media fiktif yang menjadi penerima dana kerjasama publikasi di Diskominfo Provinsi Kepri," pungkasnya bertanya. (Tim)

×
Berita Terbaru Update